Budaya Jawa Barat ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu dan janin : Iphone14

Itu masih ada di sana

Budaya suku Jawa Barat atau Suku Sandan sangat menarik untuk diulas bersama, terutama bagi Anda yang tinggal di luar Jawa Barat, di mana Anda akan menemukan daya tarik khusus dari pelanggan yang ditampilkan, yang sebagian besar diwarisi oleh nenek moyang kuno di setiap daerah.

Banyak tradisi telah ditinggalkan, tetapi ada juga beberapa yang masih dipertahankan sampai sekarang. Budaya ini terjadi dalam kehidupan sosial orang-orang Asdani, dengan ikatan persaudaraan, pernikahan dan peristiwa terpisah untuk panggilan dalam keluarga. Semua tradisi memiliki sejarah yang sedikit lebih panjang hingga saat ini.

Dari sekian banyak  tradisi yang dimiliki  Jawa Barat,  lima budaya teratas yang ditemukan diketahui  karena  telah   dilestarikan hingga saat ini.    Dari sistem kekerabatan hingga upacara asuransi atau kremasi, Jawa Barat akan menemukan dirinya dalam budaya ini.

Juga jaja jaa

Tradisi Jawa Barat pertama yang akan kita bahas  berkaitan dengan sistem kekerabatan antara orang-orang Sandan, yang bersifat bilateral, terisolasi dari ayah dan ibu, dan orang-orang Sandane, seperti budaya daerah lain, melihat Anda sebagai kepala keluarga.

Sistem kekerabatan ini tidak jauh dari peran Islam, yang mempengaruhi budaya dinasti Sanandani. Ada istilah pankaki yang digunakan untuk menggambarkan kerabat. Untuk orang Sandan dari Anda, Anda perlu mengetahui istilah ini, karena sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Selain Pankakaki, kamu juga akan mengenal Sarsilah (geneologi atau salsilah) dan sejarah. Kedua istilah ini memiliki arti yang hampir sama. Mereka adalah bahasa atau menumpuk strain. Ketiga istilah ini sering digunakan ketika membahas sistem relatif yang digunakan oleh orang Sandani.

Masyarakat Jawa Barat juga memiliki kehendak bebas tersendiri bagi kerabatnya, misalnya ayah, ibu, kakek-nenek, saudara laki-laki, kakek-nenek dan masih banyak lainnya. Sistem kekerabatan semacam ini memang telah dipertahankan hingga saat ini. Jadi jika masih banyak West Javeens yang berpegang pada sistem kekerabatan ini, jangan heran.

Se

Tak kalah tertarik untuk belajar, budaya Jawa Barat adalah Seren Tan Sermani. Budaya tradisional Jawa Barat yang tidak biasa ini diambil dari sawah ke lumbung padi (leuit) sebagai padi atau dermaga anangkut, menggunakan picquan khusus yang disebut Rangkong dengan mesin pencuci musik tradisional  .

Setelah itu, pertemuan yang disebut Ryungan akan dihadiri oleh para pemimpin pemerintah daerah, tetua adat atau tokoh masyarakat. Hasil pertanian yang dibawa ke upacara Seren Ton merupakan simbol upaya untuk bersyukur kepada Tuhan karena telah memiliki pejabat atau pejabat lokal di wilayah Jawa Barat.

Tradisi Jawa Barat diadakan untuk memberikan kabar baik bagi kesejahteraan yang dicapai oleh masyarakat dalam jangka waktu tertentu karena banyaknya hasil pertanian atau hasil padi.  Ini karena upacara adat ini bukan hanya satu kali, tetapi diadakan seperti yang dikatakan adat istiadat untuk jangka waktu tertentu.

Salah satu ciri khas Seren Tun adalah dalam proses Seba. Pawai dilakukan dengan menugaskan semua jenis pertanian yang dapat dinikmati oleh pejabat dan tokoh masyarakat yang datang ke acara tersebut. Siapa pun yang datang ke upacara akan merasa bahagia bersama.

Ja Barat

Budaya Jawa Barat lainnya yang ingin dipelajari adalah upacara Tinkeban. Upacara itu diadakan untuk seorang anak laki-laki berusia 7 bulan. Upacara tinkeban diadakan sebagai seruan untuk keselamatan ibu dan jin di dalam rahimnya.

Tinkeban memiliki arti khusus untuk istilah tersebut. Ini adalah kata utamanya untuk menutup apa yang berasal dari Tincab. Arti istilah ini tidak diperbolehkan bagi suami untuk menanyakan tentang ibu yang berada di dalam rahimnya selama 7 bulan. Padahal, 40 hari setelah melahirkan masih belum diperbolehkan.

Tujuan dari tradisi West Javeen ini adalah  untuk membuat seorang ibu tidak mungkin  bekerja terlalu keras karena kehamilannya semakin meningkat. Seperti yang Anda tahu, hubungan antara suami dan istri bosan dengan ibu dan praktik ini tidak baik untuk kesehatan bayi atau untuk kesehatan ibu sendiri.

Budaya Jawa Barat ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu dan janin yang terlibat setelah kelahiran seorang ibu setelah usia 7 bulan. Ini karena ada peraturan yang harus diikuti oleh ibu dan tidak ada hal buruk yang akan terjadi.

Biaya Laut

Budaya Javeen barat lainnya, yang masih diadakan sampai sekarang , adalah upacara adat laut, yang tidak diadakan di mana pun, di daerah pangandharan tampak dan daerah palabuhan ratu sukabumi. Jika Anda berkunjung ke sini, jangan lewatkan menonton upacara adat.

Pesta laut ini adalah penghargaan kepada Tuhan untuk apa yang datang sebagai makanan laut. Itulah sebabnya mereka yang mengikuti upacara adat ini biasanya adalah nelayan yang melakukan perjalanan melalui laut.

Tidak hanya sebagai ucapan terima kasih, tetapi juga sebagai bentuk ucapan terima kasih, tradisi Jawa Barat ini juga dimaksudkan untuk menyerukan keselamatan bagi para nelayan. Meski situasi permukaan laut tidak dapat diprediksi, para nelayan di sekitar mereka tetap harus berusaha memancing melintasi laut untuk mendapatkan hasil tangkapan sebanyak mungkin .

Demi keselamatan para nelayan ini, upacara adat ini diadakan agar dapat mencapai hasil yang cukup besar. Prosesi implementasi tradisional ini sangat menarik untuk disaksikan dan dipelajari. Jadi tidak ada salahnya jika anda datang dan mengikuti prosesi acara adat yang masih diadakan ini.

Tidak

Budaya West Javeen berlanjut hingga hari ini atas nama sepiton atau upacara Kremasi. Upacara adat ini bertujuan untuk menghilangkan dan membersihkan semua puing-puing di vital pengantin wanita, yang melakukan kremasi. Budaya ini juga dapat ditemukan di berbagai daerah.

Budaya ini juga terkait dengan keyakinan agama Islam. Salah satu syarat bagi umat Islam adalah bahwa baik pria maupun wanita harus dikremasi. Upacara ini diadakan untuk menghindari anak perempuan dipermalukan ketika anak laki-laki berusia 6 tahun dan anak perempuan tidak dipermalukan kemudian.

Upacara biasanya diadakan dengan mengundang paraji, kerabat dan tetangga untuk mengkremasi istri mereka. Jadi, akan ada perayaan pada upacara adat ini, karena kadang-kadang setelah membersihkan organ vitalnya, pengantin wanita yang melakukan kremasi merasa senang dan mampu menghilangkan rasa sakit.

Masih banyak tradisi di daerah Jawa Barat yang masih dilestarikan hingga saat ini dan Anda akan tertarik untuk mempelajarinya lebih lanjut. Jika Anda memiliki keluarga di Jawa Barat, Anda  harus beradaptasi dengan beberapa tradisi  Jawa Barat  yang dijelaskan di atas.

Selengkapnya :